harga-platik-bag-20sen-dinaikkan-RM1-Pulau-Pinang

Facebook Comments

Menjelang 1 Januari 2020, kedai-kedai di Pulau Pinang dijangka akan mengenakan bayaran RM1 untuk setiap beg plastik.

Kenaikan 80 sen untuk beg plastik daripada harga 20 sen sekarang dikenakan. Ianya akan berlaku dari hari Khamis hingga Ahad. Manakala pada hari – hari lain, beg plastik tidak akan dijual, ianya diberitahu Dewan Undangan Negeri Pulau Pinang hari ini.

Pada ketika ini, 20 sen semasa dikenakan setiap hari kecuali hari Isnin, yang dianggap sebagai hari tanpa beg plastik.

Bayaran tersebut dikumpulkan oleh dewan bandar raya, sebagai bagian dari langkah-langkah untuk mengurangkan sampah plastik.

Untuk tujuan menjadikan perbualan ini menarik, mari kita lihat pengumuman ini dari perspektif seorang ‘Aunty’ di Pulau Pinang yang berjalan setiap hari ke pasar basah kejiranannya.

harga-platik-bag-naik-harga-20sen-dinaikkan-RM1-Pulau-Pinang-mahal
  • Facebook
  • Twitter
  • LinkedIn

 

SETIAP HARI DALAM KEHIDUPAN AUNTY DENISE

Pada masa Covid-19, dia harus memakai topeng muka dan berjalan jarak jauh sambil menarik kereta sorong berbakul ataupun troli.

Semasa berjalan ke pasar di bawah terik matahari, dia berhenti untuk minum airi sejuk. Dia tidak dapat menghabiskan segelas susu kacang soya yang dibelinya dan kini terpaksa mengeluarkan RM1 untuk membeli beg plastik.

Ketika dia berbelanja, dia kehabisan ruang di troli dan perlu membayar RM1 bangi mendapatkan beg plastik untuk barang tambahan yang dibelinya.

Dia mungkin akan membayar RM5 untuk lima barang tambahan yang dibungkus dalam beg plastik.

Dalam perjalanan pulang, matahari terik, dan Aunty Denise mencari perlindungan di kopitiam (kedai kopi) yang berdekatan. Semasa di kopitiam, dia tiba-tiba merasa letih setelah berjalan dan berbelanja dan tidak lagi merasa bertenaga untuk memasak pada hari itu.

Dia memutuskan untuk membeli ‘char kuay teow’ dan nasi lemak untuk dirinya sendiri, suaminya dan dua anak mereka, sambil dikenakan duit tambahan RM4 untuk beg plastik.

Perjalanan untuk membeli barangan keperluan itu sendiri sudah berharga RM10 (satu bungkus minuman, lima pembelian pemasaran dan empat bungkus makanan). Jumlah itu adalah banyak wang untuk suri rumah biasa, terutama pada zaman sekarang ini.

Pada masa lalu, dia hanya perlu membayar RM2. Dia melakukan itu kerana menyedari bahawa setiap orang harus mengambil bahagian untuk persekitaran. Sekarang dia mendapati dirinya perlu membayar lima kali lebih banyak!

Orang yang membuat peraturan ini menghasilkan lebih banyak wang, mempunyai pembantu rumah dan mempunyai kereta dan pemandu peribadi, dan RM10 mungkin tidak banyak bagi mereka.

Bagaimana dengan seorang “Auntie” seperti Auntie Denise yang berusaha memenuhi keperluan dalam era pandemik global dan kesulitan ekonomi yang berpanjangan ini?

Adakah ini pembuat dasar “normal baru” yang ingin dikenakan kepada rakyat. Semuanya atas nama perjanjian hijau baru?

“Auntie” pasti tidak akan melupakan ini.

 

Sumber dialih bahasa : NST

Similar Posts